Dibandingkan 2017, Fatalitas Kecelakaan Turun 1 Persen


JDDC - Hingga 2018, rupanya angka kecelakaan lalu lintas di Jakarta masih cukup tinggi.

Melihat dari data yang resmi dirilis Direktur Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya, belum ada perubahan signifikan dari jumlah fatalitas, malah berdasarkan jumlah kejadian justru bertambah. Kasubdit Bin Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Budiyanto, memaparkan bila dibandingkan dalam periode Januari-Oktober antara 2017 dan 2018 tidak terlalu signifikan, penurunan untuk fatalitas korban meninggal dunia hanya 1 persen.

"Pada 2017 periode yang sama (Januari-Oktober) jumlah kejadian 4.629 dengan korban fatalitas 478, sementara 2018 ada 4.870 kejadian dan korbannya 474.

BACA JUGA : NYETIR KENDARAAN OVERLOAD ITU BIKIN TEKOR

Terjadi peningkatan lima persen untuk kejadian, sedangkan untuk fatalitas korban jiwa hanya turun 1 persen," ucap Budiyanto saat dikonfirmasi, Jumat (24/11/2018).

Bila diakumulasi secara total, selama periode Januari hingga Oktober 2018 total ada 5.906 korban yang terdiri dari 474 meninggal, 743 korban luka berat, dan 4.689 luka ringgan.

BACA JUGA : IDE SIM SEUMUR HIDUP ANCAM KESELAMATAN BERKENDARA

Sementara untuk kerugian materilnya mencapai Rp 12 miliar lebih. Ilustrasi kecelakaan motor(gas2.org) Seperti biasa, sepeda motor pun masih memberikan kontribusi utama dalam kecelakaan lalu lintas.

Total pada 2018 dalam periode Januari hingga Oktober tercatat ada 4.710 motor yang terlibat kecelakaan, sedikit meningkat dari 2017 yang jumlahnya hanya 4.222.

BACA JUGA : PELAJARAN DARI KECELAKAAN PIKAP YANG BAWA PULUHAN SANTRI

"Upaya dan langkah-langkah yang terus kami lakukan ada empat poin, yakni melakukan giat preemtif, giat preventif, penegakan hukum, serta membangun sinergitas maksimal dengan seluruh pemangku kepentingan melalui efektivitas forum lalu lintas. (kompas.com)


Road Safety Info

 




Kecelakaan di Tol

Warganet sempat dibuat heboh setelah terjadinya kecelakaan karambol di Tol Cipularang Kilometer 91+

More